Perangkat Jaringan

Assalamualaikum Wr.Wb.

Hallo Sobat IND2906??? Bagaimana Keadaan Kalian??? Baik – Baik Sajakah???  Ok….Langsung Saja Pada Pertemuan Ini Saya Ingin Berbagi Materi Lagi Tentang Perangkat Jaringan, Perangkat Jaringan Itu Sama Seperti Kamu dan  Dia 😀 , Kalo Cuma Kamu Saja Berarti Bukan Perangkat Jaringan ^_^

Ok…Langsung Saja Simak Baik-Baik Perangkat Jaringan Itu Apa….????

Perangkat Jaringan

Dua komputer atau lebih dapat saling terhubung dan berbagai sumber data dikarenakan adanya perangkat jaringan yang menjembatani kedua komputer tersebut. Perangkat keras jaringan komputer merupakan perangkat yang digunakan untuk mencapai tujuan dari fungsi jaringan komputer itu sendiri, seperti berbagi sumber daya, berkomunikasi dan lain sebagainya.

1. Router

router
Router merupakan perangkat jaringan yang berfungsi menghubungkan dua jaringan atau lebih sehingga data dapat dikirim dari satu jaringan ke jaringan yang lain. Dengan menggunakan router, kita bisa menghubungkan dua jaringan yang berbeda, contoh 192.168.2.0/24 dapat terhubung dengan jaringan 200.200.200.0/24.
Sekilas cara kerja router bisa dibilang mirip dengan bridge, yakni sama-sama meneruskan paket data, membagi jaringan menjadi beberapa segmen atau menyatukan segmen-segmen jaringan tersebut, hanya saja router berada pada lapisan ketiga OSI.

2. Wireless Card

wireless-card
Wireless card merupakan salah satu perangkat jaringan yang dapat menghubungkan dua device secara nirkabel atau tanpa menggunakan media kabel. Dengan menggunakan wireless card, dua komputer atau lebih dapat saling terhubung melalui jaringan wifi, tanpa harus menggunakan kabel jaringan.
Laptop saat ini kebanyakan sudah dilengkapi dengan wireless card didalamnya, jadi kita tidak perlu membelinya secara terpisah, berbeda dengan komputer yang terlebih dahulu kita harus membelinya secara terpisah.

3. LAN Card

lan card
Sama halnya dengan perangkat jaringan yang lain, LAN card juga berfungisi menghubungkan dua atau lebih komputer dengan menggunakan media kabel. Perangkat ini biasanya banyak digunakan dalam jaringan LAN.
LAN card juga bertugas mengubah aliran data yang berbentuk paralel menjadi bentuk serial, sehingga dapat ditransmisikan melalui media jaringan seperti kabel UTP.

4. Modem

modem
Modulator demodulator atau yang sering disingkat dengan modem merupakan perangkat jaringan yang memiliki fungsi mengubah sinyal digital menjadi sinyal analog atau sebaliknya.
Data yang diberikan kepada komputer ke modem umumnya berbentuk sinyak digital. Maka dari itu, ketika modem mendapatkan data berbentuk sinyal analog, modem harus merubahnya terlebih dahulu menjadi sinyal digital agar dapat diproses lebih lanjut oleh komputer.

5. Bridge

perangkat jaringan
Bridge merupakan perangkat jaringan yang memiliki fungsi memperluas suatu jaringan sekaligus membuat sebuah segmen jaringan.

Cara kerja bridge yaitu mengenali alamat MAC yang mentransmisi sebuah data ke jaringan, kemudian bridge akan membuat tabel internal secara otomatis, dimana tabel ini dapat menentukan segmen mana yang akan dirouting maupun yang akan difilter.

6. Hub

perangkat jaringan komputer
Hub merupakan salah satu perangkat jaringan yang bertugas mengubah sinyal transmisi jaringan, dimana hal tersebut dimaksudkan agar kedua komputer atau lebih dapat saling terhubung.
Hub tidak dapat mengatur alur jalannya suatu data, sehingga setiap paket data yang melewati hub akan dibroadcast ke semua port sampai paket data yang dimaksud sampai ke tujuan. Hal inilah membuat paket data yang dikirim mengalami collision atau tabrakan data.

7. Switch

switch
Switch merupakan perangkat jaringan yang memiliki fungsi yang hampir sama dengan hub, tetapi perangkat ini ‘lebih pintar’ dari hub karena dapat mengatasi masalah collision data. Tidak hanya itu, switch juga memiliki beberapa kelebihan seperti kecepatan transfer data maupun luas jaringan yang jauh lebih bagus dari hub.
Selain itu, switch tidak hanya digunakan untuk membagi sinyal tetapi juga memfilter paket data kemudian meneruskannya ke jaringan yang dituju.




Hirarki jaringan, dan 3 Tingkat layer (Core Layer, Distribution Layer, dan Access Layer)

 

Ketika akan membangun suatu jaringan LAN di butuhkan permodelan untuk menentukan bentuk jaringan, di sini kita membahas bagaimana membangun jaringan dengan model jaringan hirarki.

 

 

(-) Mengapa menggunakan jaringan hirarki?

 

 

Model jaringan hirarki ini di pilih untuk mendisain suatu jaringan LAN karena mudah untuk di gunakan, mengolah dan memperluas suatu jaringan LAN sehingga dapat mempermudah pembentukan jaringan tersebut.

(-) Hirarki sendiri memiliki keuntungan dan memiliki pirinsip desainKeuntungan Jaringan Hierarki :

 

 

 

    1. Scalability : jaringan hierarki dapat diperluas/dikembangkan secara lebih mudah
    1. Redundancy : menjamin ketersediaan jalur pada level core dan distribution
    1. Performance :  performa switch pada layer core dan distribution leih handal (link aggregation)
    1. Security : port keamanan pada level access dan aturan pada level distribution membuat jaringan lebih aman
    1. Manageability : konsistensi antar switch pada tiap level membuat manajemen menjadi lebih mudah
    1. Maintainability : modularitas desain hirarki mengijinkan jaringan dibagi-bagi tanpa menambah kerumitan

 

 

Prinsip Desain Jaringan Hierarki

 

 

    • Network Diameter : jumlah switch dalam suatu jalur pengiriman antara dua titik device
    • Bandwidth Aggregation : bagaimana mengimplementasikan kombinasi beberapa jalur diantara dua switch ke dalam satu logical link
  • Redundant Links : digunakan untuk menjamin ketersediaan jaringan melalui beberapa jalur yang mungkin

 

 

(-) Bagaimana bentuk model jaringan hirarki?

 

 

Pada model ini membagi menjadi 3 lapisan atau layer menjadi diskrit sesuai dengan fungsinya masing-masing. sekarang saya akan membahas tentang tingkatan Layer pada hirarki komputer terdapat 3 tingkatan layer.

 

 

Konsep arsitektur jaringan menggunakan Hierarchical Internetworking Model. Model ini mempermudah membangun antar jaringan secara handal, mudah di-upgrade serta lebih terjangkau karena tidak fokus pada konstruksi paket tetapi fokus pada tiga fungsional area atau lapisan jaringan, yaitu:

 

 

    1. Core layer (Lapisan Inti)
    1. Distribution layer (Lapisan Distribusi)
  1. Access layer (Lapisan Akses)

 

 

 

 

 

 

 gambar 1.1 Model Herarki dengan Swicth

 

 

 

 

 

gambar 1.2 Model Herarki dengan Swicth dan Router

 

 

 

 

1. Core Layer

 

 

Core layer pada layer ini bertanggung jawab untuk mengirim trafic secara tepat dan andal,tujuannya hanyalah men-switch traffic secepat mungkin. Core layer memberikan struktur transportasi yang optimal dan dapat diandalkan dalam meneruskan traffic pada kecepatan yang sangat tinggi. Dengan kata lain, core layer menswitch paket data dengan secepat mungkin. Peralatan pada core layer jangan diberi beban dalam bentuk proses apapun yang dapat menganggu kecepatan switch paket data dalam kecepatan tinggi, seperti access-list checking, data encryption, address transation. Core layer dikenal sebagai backbone antar jaringan yang saling terkoneksi.

 

 

Tugas core layer :

 

 

    1.  melakukan design jaringan dengan keandalan yang tinggi
    1.  melakukan desain untuk kecepatan dan latency yang rendah

 

 

Fungsi dari layer ini adalah :

 

 

    1. mengatur traffic [ traffic switching ] ,
    1. mengatur kapasitas traffic dan mengirim traffic dengan cepat dan handal.

 

 

Device yang digunakan pada layer ini adalah:

 

 

    1. Mesin core.vad.id,BSD Minded dipadukan dengan cisco catalyst L3.
    1. Router
    1. Multiplexer
    1. PBX

 

 

Biasanya perangkat pada layer ini menangani jalur backbone utama ke ISP dan jalur internet

 

 

CORE Layer Features

 

 

    • Layer 3 Support
    • Very high forwarding rate
    • Gigabit Ethernet/10Gigabit Ethernet
    • Redundant components
    • Link Aggregation
    • QoS

 

 

 

 

 2. DISTRIBUTION LAYER

 

 

Distribution layer bekerja untuk mengontrol arus lalu lintas jaringan dengan pengawasan dan perencanaan broadcast domain yang dilakukan oleh fungsi routing antara virtual LANs (VLANs) ditetapkan pada access later. VLANs memungkinkan untuk mengelompokkan lalulinta pada switch ke subnetwork yang terpisah,fungsi utamanya adalah routing, filtering, akses, WAN, dan menentukan akses core layer jika diperlukan. Distribution layer terletak diantara access layer dan core layer dan membantu membedakan core jaringan inti dengan jaringan-jaringan yang lain. Tujuannya untuk memberikan batasan definisi dalam daftar akses dan filter lainnya untuk menuju ke jaringan inti. Maka dari itu, layer ini mendefinisikan aturan-aturan untuk jaringan, seperti routing updates, route summaries, VLAN traffic, dan address aggregation.

 

 

 

 

Fungsi dari distribution layer yaitu :

 

 

    1. Routing (dalam satu autonomous system)
    1. Filtering (dalam satu autonomous system)
    1. Service handling
    1. Mengendalikan konektivitas /policy
    1. QOS

 

 

Tugas dari distribution layer yaitu

 

 

Routing antar layer atau antar subnet VLAN di Access Layer.

 

 

Perangkat distribution layer :

 

 

    1. Cisco Catalyst 6509
    1. Nexus 7000
    1. ASA 5500
    1. Switch layer 3
    1. Firewall
    1. Router LAN
    1. Bridge
    1. Brouter
    1. VPN Access Router
    1. Cisco Catalyst 6009 Layer 2 Core.

 

 

DISTRIBUTION Layer Features

 

 

    • Layer 3 Support
    • High forwarding rate
    • Gigabit Ethernet/10Gigabit Ethernet
    • Redundant components
    • Security policies/Access Control Lists
    • Link Aggregation
    • QoS

 

 

3. ACCESS LAYER

 

 

Layer Acces adalah untuk menyediakan sarana untuk menghubungkan perangkat ke jaringan dan mengontrol perangkat yang diizinkan untuk berkomunikasi pada jaringan. dan perangkat yang digunakan seperti PC printer dan IP telephone. Access layer menyuplai trafik ke jaringan dan melakukan network entry control. Para pengguna mengakses jaringan melalui access layer. Access layer berlaku layaknya “pintu masuk” menuju sebuah jaringan. Access layer juga dapat melakukan daftar akses yang didesain untuk mencegah pengguna tak sah untuk dapat masuk. Access layer juga dapat memberi akses situs jarak jauh kepada jaringan melalui teknologi wide-area, seperti frame relay, ISDN, atau leased lines. Layer ini juga mengendalikan akses pengguna dengan workgroup ke sumber daya Internetwork.Fungsi layer ini melakukan share bandwith,switched bandwith , MAC Layer Filtering , dan Micro segmentation [NAT/subneting].

 

 

Device yang digunakan adalah

 

 

    1. Cisco 1900 series integrated services router
    1. Cisco 2900 series integrated services router
    1. Cisco 3900 series integrated services router
    1. Cisco 800 series routers

 

 

 

ACCESS Layer Features

 

 

    • Port keamanan
    • VLANs
    • Fast Ethernet/Gigabit Ethernet
    • Power over Ethernet (PoE)
    • Link aggregation
  • Quality of Service (QoS)

8. Kabel Jaringan

perangkat keras jaringan komputer
Kabel jaringan merupakan media transmisi berbentuk kabel yang digunakan untuk menghubungkan dua komputer atau lebih untuk saling bertukar data.
Ada beberapa jenis kabel yang biasa digunakan, seperti kabel utp, stp, coxial maupun fiber optik. Biasanya, jenis kabel yang digunakan tergantung pada jenis topologi jaringan yang digunakan.

9. Repeater

repeater
Repeater adalah perangkat jaringan yang memiliki fungsi memperluas jangkauan sinyal wifi dari server agar perangkat lain bisa terhubung.
Cara kerja dari repeater itu sendiri adalah dengan menerima sinyal dari server, kemudian memancarkannya kembali dengan jangkauan yang lebih luas dan kuat, denagn kata lain sinyal yang lemah dapat dipancarkan kembali menjadi lebih kuat dan luas.

10. Access Point­

perangkat jaringan
Access point ini terdiri dari antenna dan transceiver yang digunakan untuk transmisi dan menerima sinyal dari client atau sebaliknya. Dengan adanya AP ini, kita dapat terhubung dengan jaringan LAN secara nirkabel.
Dengan kata lain, access point ini berfungsi menghubungkan dua jenis jaringan yang berbeda, yaitu antara jaringan wireless dan jaringan LAN.
Dengan adanya beberapa perangkat jaringan yang telah disebutkan diatas, kedua komputer atau lebih bisa saling terhubung dan saling bertukar data. Simak juga mengenai macam-macam topologi jaringan, agar anda tahu beberapa struktur atau konsep sebelum anda membangun sebuah jaringan.

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.